Kualitas Air Dalam Budidaya Perikanan

Beberapa faktor kualitas air seperti oksigen terlarut, suhu, dan ammonia dapat menyebabkan kematian pada ikan. Lainnya, seperti pH, alkalinitas, kekerasan dan kecerahan mempengaruhi ikan, tetapi biasanya ikan tidak sampai mengalami kematian. Setiap faktor kualitas air berinteraksi dengan dan pengaruh parameter lain. Pada situasi tertentu reaksi antar parameter akan menyebabkan racun pada air dan dapat mematikan. Sehingga sangat penting adanya monitoring kualitas air secara intensif selama masa pemeliharaan dari sistim produksi budidaya.

Faktor utama kualitas air yang penting dalam sistem budidaya perikanan dan metode untuk memonitoring kualitas air akan dijelaskan dalam Tulisan ini. Kualitas air tidak hanya menentukan seberapa baik ikan akan bertumbuh dalam sistim budidaya, tapi apakah mereka mampu bertahan hidup. Kualitasa air akan mempengaruhi ikan melalui proses seperti respirasi dan metabolisme nitrogen. Pengetahuan tentang prosedur pengujian kualitas air dan interpretasi hasil sangat penting bagi petani ikan untuk keberhasilan berbudidaya.

Parameter Kualitas Air
Temperatur
Semua proses biologi dan kimia dalam operasi akuakultur dipengaruhi oleh suhu. Ikan menyesuaikan suhu tubuh mereka dengan melakukan pergerakan dari air yang bertemperatur rendah menuju temperature tinggi guna meningkatkan metabolisme. Setiap spesies memiliki kisaran suhu optimum yang akan menentukan pertumbuhan optimal apabila ikan berada pada suhu rendah dapat menyebabkan kematian atau pertumbuhan menjadi lambat..
Setiap species memiliki batas minimum konsumsi oksigen terlarut yang dipengaruhi oleh temperature.

Oksigen Terlarut
Konsumsi oksigen meningkat di pengaruhi oleh perubahan suhu. Di kolam, DO dapat berubah secara dramatis selama periode 24 jam. Sepanjang hari oksigen dihasilkan oleh fotosintesis, proses di mana tanaman hijau mengubah air dan karbon dioksida di bantu cahaya, menjadi oksigen dan karbohidrat. Selama malam hari dan oksigen digunakan untuk respirasi, proses di mana tanaman dan hewan menggunakan oksigen untuk menghasilkan karbon dioksida ketika mereka membakar karbohidrat, tapi dalam fotosintesis hari biasanya menghasilkan oksigen lebih dari yang digunakan. Biasanya, tingkat oksigen yang terendah menjelang fajar dan tertinggi di sore hari
DO dalam sistem budaya harus dijaga agar ikan tidak mengalami stress. Sebagai aturan praktis, DO harus dijaga di atas 3,0 ppm (bagian per juta; sering digunakan bergantian dengan miligram per liter, mg / L). Penurunan DO atau kondisi DO minimum akan menyebabkan Stress pada ikan. Stress pada ikan menyebabkan nafsu makan ikan menjadi rendah. Metabolisme terganggu mengurangi kemampuan ikan mengubah makanan menjadi energi, rentan terhadapat serangan penyakit. Apabila hal ini berlanjut dapat menyebabkan kematian pada ikan. Pada sistim budidaya intensif untuk meningkatkan DO dan mempertahankan DO digunakan sistim aerasi, sirkulasi

Nitrogen Total
Adanya kandungan ammonia pada air dihasilkan dari proses ekskresi ikan, metode analisis yang digunakan untuk menentukan amonia nitrogen-total (TAN) adalah proporsi TAN yang ada dalam bentuk terionisasi dan un-terionisasi bervariasi dengan pH dan suhu. Sebagai pH dan meningkatkan suhu, jumlah TAN di un-terionisasi beracun). Kualitas air yang mengandung amonia lebih dari 0.02 ppm bentuk un-terionisasi mungkin menunjukkan penurunan pertumbuhan dan meningkatkan kerentanan terhadap penyakit.

Pada budidaya ikan secara intensif kandungan ammonia sangat tinggi hal ini disebabkan dari sisa pakan yang mengandung protein tinggi. Amonia dan limbah metabolik lainnya secara bertahap dihapus oleh proses alami di kolam atau melalui penggunaan filter biologis dalam sirkulasi.. Amonia dihilangkan oleh bakteri mengubahnya menjadi nitrit dan kemudian menjadi nitrat. Nitrit adalah racun bagi ikan dan menyebabkan penyakit "darah cokelat". Nitrit dengan konsentrasi 0,5 ppm dapat mengurangi pertumbuhan sedangakan ikan dapat mentolerir nitrat. Pengurangan amonia dengan menjaga pH air antara 7-9 guna menumbuhkan bakteri nitrifikasi

pH
Konsentrasi basa dan asam di dalam air menentukan pH. Sebuah pH rendah asam dan pH tinggi merupakan dasar; pH 7 netral. Ikan bertahan dan berkembang terbaik di perairan dengan pH antara 6-9. Jika pH berada di luar kisaran ini, pertumbuhan ikan berkurang. Pada nilai-nilai di bawah 4,5 atau di atas 10, kematian ikan dapat terjadi.
Penyangga pH dalam kolam (dengan alkalinitas lebih dari 5-10 ppm, lihat bagian berikutnya), pH biasanya berfluktuasi satu atau dua unit setiap hari. Di pagi hari, karbon dioksida tingkat tinggi dan pH rendah sebagai hasil dari respirasi pada malam hari (karbon dioksida membentuk asam ringan ketika dilarutkan dalam air). Setelah matahari terbit, ganggang dan tanaman hijau lainnya menghasilkan karbohidrat dan oksigen dari karbon dioksida dan air oleh fotosintesis. Karbon dioksida akan dihapus dari air, yang meningkatkan pH. PH terendah hari biasanya terkait dengan tingkat oksigen terlarut terendah. PH tertinggi hari biasanya terkait dengan tingkat tertinggi oksigen terlarut.
Dalam sistem sirkulasi, vitrifikasi dan respirasi pada ikan dan biofilter bakteri dapat menurunan pH. Buffer seperti natrium bikarbonat ditambahkan untuk mencegah penurunan pH

Alkalinitas
Kapasitas penyangga air budaya, dinyatakan sebagai kalsium karbonat. Alkalinitas adalah pengukuran ion karbonat dan bikarbonat (ion adalah atom atau kelompok atom dengan muatan negatif atau positif) dilarutkan dalam air. Sebagai jumlah karbon dioksida berfluktuasi, perubahan pH air. Besarnya pergeseran ini ditentukan oleh kapasitas air buffering atau kemampuan untuk menyerap asam dan / atau basa. aktivitas fotosintesis di kolam dapat menyebabkan buffer pH meningkat, mungkin dari terendah enam sampai sembilan pada atau lebih pada sore. Di kolam dengan alkalinitas tinggi, pergeseran pH berkurang. Misalnya, pergeseran harian di kolam juga mungkin dari pH tujuh pagi sampai delapan sore nanti. Berbagai cocok dari alkalinitas adalah 2-30 ppm. Alkalinitas lebih dari 300 ppm tidak merugikan ikan, tetapi tidak mengganggu dengan tindakan yang biasa digunakan bahan kimia tertentu (misalnya, sulfat tembaga). Alkalinitas tetap relatif konstan di kolam, namun terus menurun pada sistem sirkulasi. Alkalinitas dapat ditingkatkan dengan menambahkan kapur pertanian untuk kolam atau natrium bikarbonat ke sistem sirkulasi

Kekerasan
Kekerasan terdiri ion kalsium dan magnesium. Uji prosedur biasanya menentukan baik ion sebagai "total kekerasan," dinyatakan sebagai kalsium karbonat (ppm). Di perairan yang paling konsentrasi alkalinitas dan kekerasan yang serupa, tetapi mereka dapat berbeda jauh sebagai ukuran ion negatif alkalinitas (karbonat, bicabonate) dan ion positif tindakan kekerasan (kalsium, magnesium). Kekerasan sangat penting, terutama dalam budaya beberapa jenis komersial seperti pada udang. Jika kekerasan kekurangan, spesies ini tidak tumbuh dengan baik. Kekerasan harus di atas 50 ppm, kekerasan rendah dapat disesuaikan dengan penambahan kapur atau kalsium klorida

Karbondioksida
Permasalahan pada karbondioksida terjadi apabila air budidaya berasal dari air tanah, padat tebar yang tinggi dan saat pengiriman ikan. Pada konsentrasi tinggi, karbon dioksida menyebabkan ikan kehilangan keseimbangan, menjadi bingung dan mungkin mati. Pengujian air tanah sebelum digunakan jika perlu, akan mengurangi karbon dioksida ke minimum.

Salinitas
salinitas adalah konsentrasi total dari semua ion dalam air. Salinitas tidak hanya mempengaruhi osmoregulasi juga mempengaruhi konsentrasi amonia un-terionisasi. Selama tahap perencanaan suatu operasi pada akuakultur, salinitas harus diukur dan kelayakan air ditentukan

Besi
Air tanah (air dari sumur bor) banyak mengandung kadar besi terlarut. Bila terkena udara, besi berinteraksi dengan oksigen, menjadi larut, dan membentuk deposit berwarna merah. gumpalan kecil dari besi diproduksi yang dapat menetap pada insang ikan, menyebabkan iritasi dan stres. Masalah dapat dihindari jika air-bantalan besi terkena udara dan gumpalan-gumpalan besi resultan dihapus oleh menetap atau penyaringan sebelum air memasuki sistem budaya.

Chorine
Untuk mengendalikan bakteri, pasokan air kota biasanya ditreament dengan klorin 1,0 ppm., sisa klorin harus dihilangkan dengan aerasi, dengan bahan kimia seperti natrium tiosulfat, atau filtrasi melalui arang aktif. Klor tingkat serendah 0,02 ppm dapat menyebabkan ikan stres.

Hydrogen Sulfide
Kolam dengan oksigen-miskin danterganggunya akumulasi bahan organik dapat melepaskan hidrogen sulfide. Apabila oksigen terlarut berkurang akan menimbulkan hydrogen sulfide. Gas Hidrogen sulfida memiliki bau telur busuk dan sangat beracun untuk ikan. Untuk memperbaiki masalah ini kolam sebelum digunakan harus dilakukan proses pengeringan bertujuan untuk mengoksidasi bahan organic yang terdapat pada dasar kolam

Kecerahan
Dalam kolam kecerahan air dapat mempengaruhi ikan. Jika yang lebih dibudidaya adalah ikan air air keruh (misalnya lele, gabus, nila) yang dibudidayakan dalam air kecerahan tinggi mereka akan mengalami stres; kelangsungan hidup dan pertumbuhan akan terpengaruh. Akumulasi padatan tersuspensi dan warna air terjadi pada sistem sirkulasi yang dapat mengganggu ikan dan presipitat penyakit. Beberapa bahan tersuspensi dan terlarut dapat menyebabkan mati rasa pada ikan. Filtrasi dan flocculent dapat digunakan untuk menghapus padat dan mengurangi perubahan warna

Monitoring Kualitas Air
Jika ikan yang dipelihara dengan kepadatan tinggi, maka suhu, oksigen terlarut, ammonia, nitrit, dan pH harus dipantau setiap hari atau lebih sering (misalnya, pemantauan terus menerus oksigen terlarut dalam sistem sirkulasi). Kejernihan air, alkalinitas, dan kekerasan dapat diukur kurang sering, mungkin satu atau dua kali per minggu, karena mereka tidak berfluktuasi seperti cepat. Salinitas, besi, dan klorin harus ditentukan ketika sumber air potensial pertama diperiksa sehingga tindakan korektif dapat dimasukkan ke dalam sistem produksi selama tahap desain atau perencanaan. Karbon dioksida harus diukur ketika pertama kali menggunakan sumber air tanah baru dan secara rutin dalam sistem sirkulasi. Ketika hidrogen sulfida dan karbon dioksida masalah yang mungkin, sistem harus diawasi dengan baik dan sarana untuk memperbaiki masalah harus siap tersedia.
Pada kepadatan tebar rendah, parameter kualitas air dapat dipantau lebih jarang atau tidak sama sekali. Terlepas dari frekuensi, pemantauan harus dilakukan pada waktu standar dan kedalaman di mana ikan berada. Waktu pengukuran dan nilai-nilai yang diamati harus dicatat; menjaga catatan yang baik sangat penting untuk budidaya sukses. Dalam kolam dan budaya kandang adalah lebih baik untuk memantau oksigen terlarut pada pagi hari, ketika kondisi stres untuk ikan yang paling mungkin terjadi (misalnya, oksigen rendah). Sebaliknya, suhu dan pH di kolam yang terbaik diukur pada sore hari.

1 komentar:

Blog Orang Kampung 18 Desember 2010 23.06  

maaf sy minta copyannya !!!

Posting Komentar

Top a 7 day's

Pengikut

Buku Tamu


ShoutMix chat widget

Pengunjung

traffic

Waktu